Dzulkhairi’s Weblog

April 18, 2008

HISTORY NEVER END

Filed under: Uncategorized — dzulkhairi @ 3:53 am

Sahabat saya Naim menulis tentang Etika Global untuk paper project beliau. Antara perkara yang disebut beliau ialah kesedaran-peradaban (civilization consciouness). Hans Kung menyatakan kesedaran-peradaban merujuk kepada manusiawi yang berbeza dengan alam haiwan yang penuh dengan celaru nafsu tanpa akal. Manusia sejak zaman batu digelar spesis Homo Sapiens berbeza dengan haiwan melalui kesedaran-peradaban tersebut.

Sejarah tidak berakhir sehinggalah datangnya penamat dunia yang dijanjikan. Setiap zaman dan detik yang kita lalui adalah penting. G. H. F. Hegel dalam syarahannya pada 18 Sept 1806 menyatakan, “Kita berada di ambang zaman yang penting, zaman yang dipenuhi pergolakan apabila semangat mara dengan pantas, melewati bentuknya yang sebelum ini dan mengambil suatu bentuk yang baru”. Itu pada tahun 1806, bagaimana pula dengan era 2008 yang semakin kecamuk dengan taburan globalisasi mencapah?

Kepekaan sejarah adalah penting, tetapi jangan sampai terperangkap dalam ketakutan sejarah sehingga menimbulkan paranoia tanpa kesudahan. Ya, ketakutan mesti ditamatkan. Bangsa Jepun optimis, mendirikan bangsa di sebalik kekejaman Atom yang menghancur leburkan Hirfoshima dan Nagasaki. 1974 menyaksikan rejim Caetano di Portugal telah digulingkan oleh kudeta tentera. Mario Soares telah dilantik sebagai Perdana Menteri April 1976 menyaksikan era demokratik yang damai bermula. Kolonel yang memerintah Greece sejak 1967 turut digulingkan pada 1974 dan digantikan oleh rejim Karamanlis yang dipilih ramai. Pada 1975, Jeneral Francisci Franco meninggal dunia di Sepanyol lantas membuka jalan bagi peralihan yang tenang menuju demokrasi dua tahun kemudiannya.

Era kekuatan otot-otot digantikan dengan era kekuatan otak. Keterbukaan mesti diteruskan dan diperkasa setiap masa. Mana-mana penguasa yang masih rigid dan mengamalkan dasar pintu tertutup pasti akan kecundang bila-bila masa. Deng Xiaoping dalam ucapannya pada 1982 berkata, “Tiada sebuah negara di dunia ini pun, tidak kira apa jua sistem politiknya, pernah melalui pemodenan dengan mengamalkan dasar pintu tertutup”.

1986, akhbar Soviet sudah berani menerbitkan rencana yang mengkritik perbuatan jenayah dalam era Stalin, suatu perkara yang tidak pernah ditimbulkan sejak penyingkiran Khrushchev pada awal 1960-an. Beribu-ribu pelajar merusuh di Beijing dan menawannya pada musim panas 1989 menuntut agar rasuah ditamatkan dan demokrasi ditubuhkan di China. Pada Feb 1989, tentera Komunis berundur dariAfghanistan. Pada Jan 1990, Perkara Enam Perlembagaan Soviet yang menjanjikan ‘peranan utama’ bagi Parti Komunis telah dibatalkan.

Umat Islam yang unggul juga pernah ditumpaskan dengan teruk, sehinggalah ke zaman sekarang. Monggolia; satu nama yang digunakan untuk menyebut suku dari Asia Tengah dan Selatan Siberia telah bersatu di bawah kepimpinan Genghiz Khan dalam tahun 1206 dan kemudian mengalahkan China di bawah pimpinan cucunya Kublai Khan. Cleopatra dan Mark Anthony membunuh diri dalam tahun 30 sebelum Masihi selepas kekalahan di Actium dalam tahun 31 sebelum Masihi.

Kekuatan Islam terserlah begitu hebat sehingga seorang pujangga pernah mengatakan kepada burung dalam satu syair, Wahai burung, terbanglah ke mana sahaja kamu suka, kamu tetap berada di bawah langit kepunyaan orang Islam”. Namun tamadun gemilangnya musnah sekelip mata melalui kekuatan Monggolia yang tidak tertahan sehingga terpacul dari mulut menyatakan, :Jika kamu mendengar khabar bahawa tentera Monggolia telah dikalahkan, maka janganlah sekali-kali kamu percaya”.

Islam bagaikan singa yang tersedar dari tidur apabila mereka meneroka dunia lebih luas dalam operasi pembukaan dunia Tauhidik. Era Isabella di Sepanyol digantikan dengan era Taqriq bin Ziyad sang penakluk Cordova. Barcellona, Seville dan lain-lain semunya tumbang dan akur dengan kekuasaan Islam yang akhirnya mereka menikmati deruan angin Islam yang sejuk dan damai. Tiada pokok yang tumbuh melainkan di atas tanah yang dikuasasi oleh orang Islam dan hujan tidak turun melainkan turun di bumi hijau orang Islam.

Namun sejarah hanya tinggal sejarah. Kita tetap menantikan kesudahannya dan penamat kepada sejarah itu sendiri dan siapakah manusia terakhir (the end of history and the last man). Sekiranya Nazisme yang terkenal dengan Holocaust boleh tumbang, maka mana-mana kekuasaan yang ada pada masa sekarang juga boleh tumbang pada bila-bila masa sahaja. Karl Marx mencipta sejarah dengan teori komunisme dan sosialisme yang tersemat dalam The Communist Manifest.

Kepedulian tentang sejarah mesti dikembangkan. Kepedulian ini tidak dimaksudkan dengan menghafal dan mengingat tarikh-tarikh, tetapi kepedulian dimaksudkan dengan pengambilan pengajaran dan mengaplikasikan kekuatan sejarah untuk melakar bahkan memahat satu sejarah yang lebih baru dan dinamik. Saya sengaja menyebut beberapa peristiwa besar yang pernah berlaku dalam sejarah dunia, perihal tentang kejatuhan beberapa kuasa besar, kebangkitan Islam, dan juga kekuasaan pelajar sebagai satu bahan pembuka minda kesedaran agar kita dapat menyimpulkan: Aku juga mampu sebagaimana mereka mampu, dan aku akan berhati-hati agar aku tidak mengulangi kesilapan yang telah terpahat dalam sejarah.

Hari ini sejarah pahit masih berulang. Satanisme yang merasuk membuatkan ramai penganut Islam lemas dalam dakapan Iblis. Pergaduhan sesama umat Islam masih terus berlaku seolah-olah tanpa kesudahan membuatkan hadis tentang buih-buih di lautan. Gejala sosial kian bernanah dan kes jenayah kian membarah. Mereka hanya bangkit apabila wujudnya tragedi lucu seperti Fitna dan karikatur. Mereka terasa amarahnya dengan pencipta Fitna tetapi dalam masa yang sama terdapat juga kalangan mereka yang memijak-mijak Islam tanpa dan dalam sedar.

Saya menyatakan kepada sahabat-sahabat yang menonton filem Fitna. Kamu jangan tengok dengan emosional, tetapi kamu hendaklah mengambil input daripadanya. Bagaimana mereka merancang untuk menjatuhkan Islam? (Bagaimana pula kita ingin menerangkan agama kita? Bukankah era Fitna merupakan masa terbaik untuk kita menerangkan tentang agama kita?) Benarkah sebegitu pandangan Barat terhadap Islam? Benarkah mereka melihat Islam sebagai agama terroris, lalu kita menyanggah bahawa kita bukan terroris tetapi dengan cara yang agak ‘terroris’? Apa pula usaha kita untuk menerangkan bahawa Isalm merupakan agama yang damai dan untuk dinimmati semua?

Lalu kita berbicara lagi tentang Sophia. Kita baru perasan baru kecerdasan otak bukan segalanya, sebaliknya kefahaman dan pengamalan agama itu yang terpenting. Namun saya sendiri tidak tahu sejauh mana pihak berwajib akan memainkan peranan untuk menerapkan nilai-nilai murni bukannya lagi mengejar puluhan ‘A’ dalam SPM, apatah lagi cerita ‘Akhirat’ yang panas baru diterbitkan.

Tolonglah, jangan ulangi kesilapan umat Islam di Baghdad, dulu dan kini.

Leave a Comment »

No comments yet.

RSS feed for comments on this post. TrackBack URI

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Create a free website or blog at WordPress.com.

%d bloggers like this: